[ad_1]

TEMPO.CO, Jakarta – Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau, mengungkapkan bahwa jatuhnya Ukraine International Airlines sangat mungkin disebabkan oleh rudal balistik Iran. Hal tersebut, kata Trudeau, mengacu pada laporan intelijen yang ia terima.

“Kami memiliki laporan intelijen dari berbagai sumber, termasuk dari sekutu kami. Bukti yang kami terima menunjukkan bahwa pesawat jatuh karena tembakan rudal,” ujar Trudeau sebagaimana dikutip dari Reuters, Jumat, 10 Januari 2020 waktu Indonesia.

Ukraine International Airlines jatuh Rabu lalu, beberapa jam setelah Iran menembakkan rudal balistik ke komplek Amerika Serikat di Iraq. Kala itu, Iran dalam posisi siaga andaikan Amerika Serikat membalas serangan mereka.

Serangan itu sendiri adalah imbas dari tewasnya Jenderal Qasem Soleimani, komandan dari Islamic Revolutionary Guard Corps (IRGC). Soleimani tewas beberapa hari lalu setelah Amerika melepaskan tembakan rudal ke Baghdad, Irak.

Trudeau tidak menepis kemungkinan bahwa Iran tidak berniat menembak jatuh pesawat yang banyak membawa warga Kanada tersebut. “Bisa jadi adalah tembakan yang tidak disengaja,” ujarnya mengakhiri.

REUTERS 



[ad_2]

>>Artikel Asli<<

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here