[ad_1]

JAKARTA, KOMPAS.com – Tangan Doddy Fabrian Susilo nampak bergerak cepat ketika melihat aba-aba. Kedua tangannya langsung memutar katup tabung berisikan 300 kg garam dari dalam kabin pesawat CN-295.

Doddy bersama sekitar sembilan prajurit terbang menuju Selat Sunda dari Lanud Halim Perdanakusuma sekitar pukul 14.39 WIB.

Ia bersama rombongan mengemban tugas melancarkan operasi Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) melalui penyemaian garam ke awan aktif.

Dengan posisi duduk di samping console, Doddy sesekali menengok keluar jendela. Pandangan ia lemparkan ke penjuru atmosfer bertaburan awan putih.

Saat tengah asik menikmati deretan awan, pesawat goncang begitu keras yang membuat pandangannya terisak.

Ternyata, pesawat baru saja menembus awan aktif cukup tebal, yang menandakan waktu kesibukannya segera dimulai.

Lantas ia langsung beringsut dan mengalihkan konsentrasi ke arah katup.

Katup itu ia genggam kencang dan diputarnya berlahan.

Tak lama, tangan kanannya mengambil palu berlapis karet yang tak jauh dari hadapannya. Kemudian ia getokan palu itu secara pelan ke lapisan tabung.

“Supaya garamnya cepat turun ke pipa besar,” ujar Doddy ketika bertugas di pesawat CN-295, Kamis (9/1/2020).

[ad_2]

>>Artikel Asli<<

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here